Etika Berpidato dengan orang selevel

Etika Berpidato dengan sesama golongan, tingkat pendidikan sama. Berpidato dihadapan sesama golongan ini cenderung lebih mudah dibandingkan dengan lainnya dalam hal ini pembicara dapat lebih bebas melakukan analisis yang berhubungan dengan kepentingan golongannya atau pihak luar. Pendengar yang berasal dari sesama golongan cenderung lebih dapat menerima gagasan atau pendapat yang disampaikan oleh pembicara. Meskipun demikian berpidato harus memperhatikan etika yang telah disebutkan sebelumya. yakni pada artikel 

Mengenao Etika Berpidato Dengan orang selevel, setingkat, atau dalam sebuah naungan organisasi, lembaga, bisa juga dilingkungan teman mahasiswa, dalam sebuah forum diskusi sosial dan sebagainya, tatacara berpidato seperti itu sangatlah mudah karena sebelum anda berpidato anda sudah saling mengenal dengan akrab berbeda dengan berpidato dihadapan umum, resmi, atau dengan orang-orang profesional, hal ini sangat sederhana, tinggal bagaimana anda mengemas pidato anda agar mengena maksud dan tujuan berpidato.


Dalam Etika berpidato dengan satu golongan atau orang yang selevael dengan anda, tidak perlu begitu resmi sebenarnya, akan tetapi disesuaikan dengan topik pembahasan pidato itu sendiri, hal lain yang menjadi sebuah langkah berpidato agar tidak menyalahi etika berpidato contoh kecilnya pada pidato secara umum, gunakanlah teknik berpidato secara normatif, atau umumya berpidato, walaupun dalam penyampaiannya menggunakan bahasa santai, karena berpidato perlu yang namanya sebuah kerangka resmi, formal, seperti pembukaan, kata pujian, kalimat penghormatan, isi pidato prakata terkhir dan kemudian penutup salam. itu semua merupakan prinship pidato secara umum, gambaran pidato yang bersifat normatif perlu diterapselkan dalam menyampaikan sebuah pidato meskipun dalam sebuah lingkup lefel pendengar yang sepadan atau satu golongan.


0 komentar:

Post a Comment

Terima Kasih telah berkunjung diblog Kata Estetika ini, silahkan tinggalkan komentar anda,